Pakaian Adat Jawa

loading...

Pakaian Adat Jawa biasanya hanya dipakai dalam waktu-waktu tertentu, misalnya didalam acara pernikahan kedua pengantinnya menggunakan pakaian adat jawa. Pakaian adat jawa pada umumnya berkiblat di dua tempat yatu kraton kasultanan yogyakarta dan kraton kasunanan surakarta. Anak-anak biasanya tidak mau memakai pakaian adat jawa dalam keseharian, tetapi kini telah banyak ditemui pakaian adat yang bernuansa modern yang didesain oleh perancang busana ternama. Pakaian adat jawa yang digunakan dalam keseharian banyak macamnya. tapi yang biasa digunakan yaitu beskap untuk model (gagrag) Surakarta, dan surjan untuk model Yogyakarta.

Beskap adalah jas pendek, umumnya berwarna polos. Seperti yang dipakai Parto pada acara Opera Van Java, meskipun sudah disulam dengan benang emas, tetapi motifnya tetap polos. Biasanya dipakai untuk menghadap raja, untuk pertemuan resmi, untuk menghadiri resepsi pernikahan, dan lain sebagainya. Tidak boleh memakai beskap tanpa blangkon, atau memakai beskap dipadukan dengan celana panjang lalu bersepatu. Hal itu dianggap tidak tahu adat.

Surjan adalah baju (bukan jas seperti beskap). Motif dan warnanya bisa bermacam-macam. Kalau anda berlibur ke Yogyakarta, para kusir delman banyak yang menggunakan surjan dengan motif lurik atau lainnya. Sama seperti beskap, surjan harus dipakai lengkap dengan blangkon, jarit dan selop serta tidak lupa menyelipkan keris dipinggangnya.

Itu tadi adalah sedikit dari pakaian adat jawa, bagaimana dengan anda, mau modis dengan pakaian adat jawa?

Artikel ini berhubungan dengan :

pakaian adat yogyakarta,gagrak adat jawa,Pakaian adat jawa jogjakarta,busana gagrag yogyakarta,contoh pakaian adat jawa jogja,gambar pakaian adat jogjakarta,pakaian adat jawa jogyakarta,sejarah busana jawa gagrag yogyakarta,tuladha teks deskripsi tentang pakaian adat jawa
loading...